Wednesday, 31 May 2017

Ramadhan 1438H

Assalamualaikum w.b.t.


Semoga aku dapat lebih 'menjiwai' Ramadhan pada tahun ini (in sha Allah)


Alhamdulillah atas segala nikmat kurnianNya yang tidak mampu aku ucap dengan kata-kata
(Semoga masih diberi peluang untuk berpuasa & beraya bersama keluarga tersayang)


Semoga ini bukan Ramadhan terakhir aku...






Photo: Perhentian Island, May 2017 

Saturday, 15 April 2017

Dunia Pancaroba

Assalamualaikum

Hai, aku tak tahu nak cerita macam mana. Perlukah aku berkongsi di sini? Kalau tak kongsi, aku rasa ini adalah satu 'kisah' dan 'ujian' yang sangat terkesan bagi diri aku. Dan aku ingin abadikan memori-memori dalam blog @ diari hidup aku. Kalau kongsi pula, nanti orang tahu apa yang aku sedang alami, yang mana aku rasa setiap orang ada 'jalan' hidup masing-masing. Tapi tak apalah aku cuba sampaikan dengan cara terbaik ya.

Wah, wah wah Tina! Serius betul bunyinya. Lain benar dengan isi entri-entri sebelum ini.  Ayat pun nampak macam dah matang, bukan kebudak-budakan seperti dahulu. Hohoho.

Jujur aku cakap tahun ketiga (3rd year) sebagai seorang pelajar degree sangat banyak cabaran dia. Secara spesifiknya sangat banyak air mata. Sangat. Pantang terasa / diusik, sedikit terus emo. Tak perlu aku cerita secara detail, cukuplah itu intro untuk cerita yang bakal aku cerita. Dan aku berterima kasih kerana Allah turunkan kawan-kawan yang selalu ada di sisi aku. Yang tiba-tiba muncul di tahap kemuncak yang memang aku perlukan seseorang sangat-sangat, tapi tiada sesiapa yang tahu, tiba-tiba dia datang bertanya keadaan aku. Subhanallah, ye memang akan aku ingat momen ni sampai bila-bila. 

Okay, itu kisah semester lepas. Semester ini, Alhamdulillah aku lebih 'stabil' (dah macam orang sakit pulak guna terms stabil haha). Dua-tiga minggu ini aku dikelilingi oleh orang-orang yang positif. Setiap hari ada jer berita gembira mengenai kejayaan orang di sekeliling aku. Entah, bila aku ucap tahniah kepada mereka, aku rasa betul-betul bangga, betul-betul gembira dengan setiap apa yang mereka kecapi. Dan aku juga ter-motivasi dan ter-inspirasi dengan kejayaan mereka. 

Dalam gembira-gembira aku, aku rasa takut dan sedih. Takut dengan masa depan aku. Sedih mengenangkan nasib diri sendiri. Adakah nanti aku boleh berjaya seperti mereka? Aku rasa aku tak layak. Tapi rezeki Allah itu Maha Luas. Jangan salah faham, takut dan sedih di sini bukan bermaksud aku dengki dengan mereka, malah aku sangat tumpang gembira dan bangga dengan mereka. Cuma aku rasa diri aku ini teruk sangat. Tak tahulah aku perlu rasa seperti ini atau tidak, tapi rasa teruk yang aku cakap tu selalu membelenggu diri aku.      

Okay, itu cerita pasal kejayaan. 

Dua hari lepas (kot) aku dapat satu berita. Hmm, bukanlah berita sangat sebenarnya. Mungkin ia lebih kepada satu kenyataan. Cuma kenyataan itu aku baru tahu. Kenyataan yang membuatkan aku tersentak. Seperti langit jatuh ke bumi. Hancur berderai. Yang lagi sedih, kenyataan itu payah untuk aku mengubahnya, sebaliknya aku perlu hadapinya sepanjang masa, dan berlakon seperti tiada apa yang berlaku. Seperti aku perlu tanggung semuanya sendiri. Hahahaha mesti korang susah nak hadam apa yang aku cuba nak sampaikan kan?  

Takpe, rasanya takde apa sangat pun. Mungkin aku yang fikir terlebih dari sepatutnya. Takpelah, aku rasa insyaAllah aku mampu lagi. Dan juga malam itu sedang aku cuba mencari ketenangan diri (lol), ramai orang yang risaukan aku. Banyak missed call masuk. Ada call yang sempat aku angkat tapi tak mampu aku jawab, lagi-lagi bila orang tanya aku ok ke tak. Terus sebak. Aku rasa lagi lah risau diorang kat aku. In fact, aku tak boleh lagi balik dengan keadaan macam itu. Lebam kot mata aku! 

Ala, entahlah. Aku rasa benda-benda macam ini lebih sebagai lumrah kehidupan. Tak semua yang kita betul-betul harapkan itu akan menjadi betul, dan tak boleh bergantung harap pada sesiapa pun kecuali ALLAH. Tapi sebenarnya disebabkan sayang kerana ALLAH lah, aku tak nak benda-benda ini terjadi. Entah, sampai satu tahap, takpelah aku jaga diri aku sendiri jelah. Dan jujur aku cakap aku dah kurang percaya dengan orang.

Gambar sewaktu kejadian. Pun sangat bermakna =)
Okay itu sahaja cerita yang cuba aku nak kongsikan di sini. Lebih kepada luahan apa yang terbuku dalam diri aku sebenarnya. Walaupun tak terluah sepenuhnya, aku rasa lega. Lega dapat menulis di sini. 

Seriuslah aku rasa isi untuk entri kali ini sangat berat. Sangat tidak santai seperti sebelum ini. Jangan risau aku ok je (doakan aku kuat). Terima kasih kalau masih ada yang membaca blog yang sudah terbengkalai ini.



P/S: Entri ini tiada kena-mengena dengan masalah percintaan ye (HAHAHA)    

Thursday, 2 March 2017

Gua Tempurung, Perak

Assalamualaikum

Aku sebenarnya dah lama nak tulis cerita pergi caving tempoh hari. Dek kerana kesibukan study, final exam, praktikal, events...maka hari ini barulah terasa mahu update entri Gua Tempurung. Padahal pergi sana tahun lepas, hahaha. Tak boleh, kena update jugak *hentak kaki* sebab seronok sangatttt! Dan aku rindu nak buat outdoor activities.

Ok, cerita dia macam ni. Malam tu tak silap aku kitorang ada BBQ kat kolej. Tiba-tiba aku rasa macam taknak drive sorang-sorang, so whatsapp lah Tirah ni. Masa ni aku dengan Tirah takdelah rapat mana, tapi sebab taknak pergi sorang-sorang BBQ tu, contact jugak dia, hehe. Dalam kereta saja borak-borak. Ter-boraklah pasal caving ni. Oh ya, Tirah ni pun suka jugak buat outdoor activities.

Entah macam mana; "jom lah kita pergi Gua Tempurung weekend ni" "haa, jom lah". Pastu waktu BBQ tu kitorang pun cari lah siapa-siapa lagi yang nak join sama. Cari punya cari, dapat lah beberapa orang. Biasanya plan last minute memang menjadi! Memang pun. Malam tu plan, lusa terus pergi sana. Aku lagi suka plan macam ni, sebab kalau plan awal-awal, selalunya tak menjadi, sembang je lebih LOL.

Kat Gua Tempurung ada banyak pakej. Boleh pilih sama ada nak pakej yang akan basah atau tak nak basah (tak kena air). Kitorang pilih full pakej, bayar RM 11 seorang. Ada ranger yang akan guide kita dari awal masuk gua, sampai keluar gua tu. Serious weh, kalau korang jenis yang suka adventure memang kena amik Full Package ni. Seronok giler!

Aku rasa random je geng yang pergi Gua Tempurung ni. Semua tak pernah pun hangout sesama. Aku dengan Tirah lah yang mengajak diorang. Tapi sampai sana terus jadi geng! haha. Masa ni kitorang baru masuk, muka semua senyum lebar, tengah semangat lah katakan.

Masih lagi mampu tersenyum. Bahagian dalam gua ni sangat besar dan luas. Aku rasa adalah macam bangunan 10 tingkat tinggi dia. Awal-awal trek, masih ada lampu di sepanjang trek. Tapi bila dah sampai dalam lagi...

Nah amik kau. Gelap-gelita. Oh ya, sila bawa lampu suluh bersama. Dan barang-barang elektronik seperti handpone, powerbank, kamera tak perlu bawak rasanya melainkan kalau ada gopro atau seangkatan dengannya boleh lah bawak masuk. Sebab memang kita akan menyelam, merangkak, baring, semua ada!

Memang ada part yag kita kena memanjat batu-batu. Bila tengok dengan lampu suluh terasa seperti di Padang Arafah. Tempat tu sangat gelap, luas, tinggi, banyak batu. Kita kena panjat batu-batu tu. Ada jugak kena turun dari batu. Batu tu 90 degree cerun dia. Tapi bawah tu ada orang dah ready siap-siap nak sambut kita. Kalau nak pergi sini aku rasa kalau dalam group tu ada kawan lelaki, better kot.

Ni mesti kepala Joi, haha. Sebenarnya nak bagitau kita dah sampai satu pintu gua. Leganya bila dapat lihat cahaya matahari. Kat sini ranger tu bagi kitorang berehat sekejap. 

dab dab dab dab! Rx13 Fly High!

Haa, masa ni semua tengah syok bergambar. Nak tahu apa yang terjadi lepas kejadian berehat dekat pintu gua ni?

Haa, siap posing bagai lagi atas batu tu ye Tina? Nak tahu apa yang jadi lepas ni?

Nak tahu apa yang jadi? Kitorang terpisah dengan group ranger ni! Sebabnya orang depan kitorang dia tersilap tengok jalan kot. Tahu-tahu jer, kat depan tu dah takde orang. Mana yang sekali group dengan aku semua gelabah. Kitorang menjerit pun takde sapa yang dengar. Pusing balik pun tak jumpa sesiapa. So kita decide untuk pergi semula ke pintu gua tu. So kitorang duduk je kat situ, tunggu orang datang amik. 

Masing-masing waktu ni semua senyap. Aku ada terbayang gak kalau-kalau ada helipkopter nak cari kitorang. Tak pun, nyalakan api sebagai isyarat orang tahu kita ada di situ. Haa, lagi satu kalau masuk tempat-tempat macam ni, jangan lupa bawak lighter. In case kalau ada emergency. lighter tu sangatt berguna.

Piqah nak menangis ke tu??? Dalam 20 minit tunggu kat pintu gua tu, ranger kitorang tu pun datang. Nasib baik baik dia perasan tak cukup orang. Kalau dia tak perasan, dan kitorang terbiar je kat situ macam mana? Masa ni sebenarnya aku dah start rasa penat, dan dah lapau. Rasa macam cepatlaaah keluar. Rupanya tak, ranger tu bawak lagi masuk ke tempat yang lebih dalam. Aku suka, tapi rasa dah tak larat. Tapi layankan jelaa. Tapi part yang kena meniarap serious best! Kepala tak boleh angkat tinggi, nanti terhantuk dekat dinding gua. 


Setelah hampir 6 jam berada dalam gua ini, akhirnya habisss juga. Kami berehat sambil bermandi-manda di laluan air dalam gua ni. Air dia sejuk tapi rasa segar. Sorry, gambar tak berapa nak jelas, tapi cukup jelas menunjukkan ke-excited-an kitorang.

Makan roti luuu. Konon macam dah geng la ni, padahal tak pernah langsung pun cakap dengan shahrul bila kat lecture hall. Random sangattt. 

Keluar dari gua, mandi, solat, siap-siap, kitorang pergi makangggg! Lapaq gilaqq!


Sekian, sampai di sini sahaja lawatan last minute kami ke Gua Tempurung. Tak sabar nak tunggu next trip pulak. Harapnya next sem sempat lah nak buat outdoor activity macam ni lagi. Takpe, kita cari jugak bagi sempat. Rindunyaaaaaa! Terima kasih syafif, zabidi, shahrul, shida, tirah, piqah, joi  =)