Tuesday, 10 February 2015

Kisah di Padang Pasir, Pantai Klebang

Assalamualaikum

Hi bertemu lagi :) Sekarang ni aku tengah cuti sem. Awal-awal mak dah 'booking' aku jadi bibik kat rumah. Aku pun ok jer, well dah umur macam ni haruslah asah skill yang basic-basic ye dok. Kalau tak expert sangat pun at least retilah buat masak lemak cili padi udang, ikan goreng, nak sayur potong timun jer. Hahaha senang kerja aku!

So pagi tu lepas subuh, aku siapkan breakfast dak Abil sebelum dia ke sekolah. Budak ni apa aku buat dia makan jer. Goreng french fries jer pon. Serius macam tak caya je kak Teena kau buatkan breakfast untuk kau Abil. Pelik bin Ajaib. Lepas dah pergi sekolah aku bukak tv jap, layan siaran ulangan Maharaja Lawak Mega scene Johan nyanyi lagu Najwa Latif - 'empty...empty' &  hati karma by Noraniza Idris. Terus hilang mengantuk.

Dah terang sikit aku jemur baju yang ada kat dalam mesin basuh. Masak untuk lunch siap-siap sebab hari tu Jumaat, orang balik kerja & sekolah awal. Dah siap masak, kemas rumah sikit, sapu-sapu sikit. Pergh, mak-mak sangat tau. Sambil-sambil tu whatsapp kawan aku tanya diorang dah gerak ke belum.

Haa, 3 perenggan di atas baru pendahuluan jer. Ini cerita 2 minggu lepas. Sebenarnya kawan aku dari Kedah & Penang nak datang Melaka pagi tu. Diorang tidur kat rumah lagi sorang member kat Melaka jugak. Tu yang aku kena siapkan kerja-kerja rumah pagi tu. Dan aku & Azwa (member Melaka) jadi tour guide satu hari di sana. Destinasi pertama kami adalah Padang Pasiaq, Pantai Klebang! (orang utara mai sini, kenalah sebut pasiaq).


Okay, sekarang baru cerita yang sebenarnya. Kereta yang Azwa drive which means kereta family dia dah terkandas dalam pasiaq. Waaa, dahlah semua perempuan, mana reti kalau benda-benda ni terjadi. Apalagi kitorang keluar dan cuba tolak kereta. But things getting worse! Tayar kereta makin tenggelam ke dalam pasir. Kereta pulak tak bergerak langsung.

From left : Azwa, Sal, Me
Macam-macam cara kitorang dah cuba. Korek pasir, letak papan, letak botol, letak batu (refer to photo above please) semua tak jadi. Sejam lebih jugak terkandas di situ. Bila call orang lelaki diorang nak pergi solat jumaat, kena tunggu pukul 2 baru boleh sampai. Masa tu pukul 11.45 kot. Hmmm, ni memang betul-betul terkandas. Niat untuk berphotoshoot juga turut terkubur. Yang penting kereta. Tiba-tiba.....


Tiba-tiba datanglah sebuah trak ke arah kami. Tu trak untuk angkut pasir kat situ agaknya. Pakcik tu offer nak tolong kitorang. Serius masa ni rasa lega gila. Syukur Alhamdulillah. Rasa terharu pun ada. Huhu.

Finally, kereta dapat dikeluarkan. Bagaikan seorang hero, terima kasih pakcik! Sebenarnya dia Indonesian sebab sleng dia pelik sikit. Yang penting kereta selamat, yeah!! Okay cerita belum habis lagi. Pakcik ni bawak kitorang naik trak dia. Sebabnya padang pasirnya nuunn jauh ke sana.

Excited uolls first time naik trak. On that day, i gained new experience. 

So, here we are. At Padang Pasir Pantai Klebang. And lemme introduce our photographer of the day, Kak Jah. Masa trak tu belum sampai dia dah round satu kawasan amik gambar lalang yang seperti sudah putus talinya. Eh lalang atau layang-layang? Ah tak kisahlah.

Me : merenung masa hadapan dan berfikir kulitku semakin gelap  -_-


Me and Dijah is busy selfie-ing. Padahal henpon tu takde front camera pon, hahahah. Hey teena, tangan kiri dah kenapa macam tu? #$%^&

While the other two masih berlari-lari anak mengejar kami yang bila nampak pasir berbukit-bukit terus rasa nak panjat seperti orang yang tidak pernah bermain pasir.

Tengah-tengah panas terjumpa pula buah kelapa tapi takde parang nak belah. Ini aku dah tak larat, nak bercakap pun tak larat. Nasib baik pakai sunglasses, kalau tak mungkin akan pengsan di situ jugak.

See. I was left behind while drinking water. Baru jalan sikit nak duduk balik. Yang peliknya macam mana aku boleh larat nak hiking tempoh hari. hmmm....

Lepastu apalagi, kitorang sejukkan tekak di coconut shake klebang. Pergh lega gila gua cakap luu... Then, round Banda Hilir sampai ke malam. Esoknya pulak, pergi kenduri classmate kitorang kat Muar, Johor. Penat tapi best!

To: Dijah, Sal, Azwa: Seronok giler jalan ngan korang aritu. Sorry kalau breakfast yang aku buat aritu tak berapa nak sedap. hihi. Jumpa lagi next sem ok.

Azwa cakap gambar ni lawa, aku nak masuk kat sini lah....bye...


Tuesday, 27 January 2015

Mendaki Gunung Datuk, Negeri Sembilan

Assalamualaikum

Pada suatu hari sedang aku khusyuk belajar, Nurul, my roomate bertanya :

"Teena, hari Ahad nanti kau free tak? Member aku ajak panjat gunung. Kau nak join sekali tak?"

"Seriously? Nak nak nakkkkk"

Dulu Nurul ni komander masa belajar diploma. So memang aktiviti-aktiviti yang lasak sume dia pernah buat. Waktu degree pulak dapat roomate macam aku yang suka aktiviti lasak cuma aku takde platform nak join & takde geng nak ajak. Bila dia offer, apa lagi bagai orang mengantuk disorongkan bantal, belum sempat nak tidur air liur dah meleleh. Kekeke. Iolss excited sangat! Nervous pun ada sebab dah lama badan ni tak aktif, nasib baik hari tu dah excercise  jalan kaki kat Pantai Klebang & naik turun tangga kejayaan masa kat kampus palam.

Haaa, berlekuk-lekuk laluan dia. Ini kira ok lagi, ade tempat yang kena panjat batu-batu besar, sesak nafas jugak lah. Baik Nurul follow aku dari belakang, kalau-kalau macam nak terjatuh ke cecepat dia sambut aku dari belakang. Sweet sangat tau, malu ittew. Takpe Nurul pompuan, nak tergolek ke terbaring ke, nak terpeluk pun boleh.

Baik pagi tu aku tak makan apa-apa. Cuma sebelum naik, aku sempat makan 2 keping biskut. Buat alas perut sikit. Nanti perut penuh sangat, susah pulak nak mendaki, berat perut jer. Kitorang naik pada pukul 8.45 pagi (tak sure sangat sebab lupa nak tengok jam nak set masa sume haizzzz)

Yang baju kuning tulah Nurul. Yang lain-lain komander junior dia. Diorang datang satu bas. Ini kitorang berhenti jap setelah satu jam mendaki. Yang kelakarnya Nurul asyik cakap lagi sikit nak sampai dah ni. Tapi tak sampai-sampai jugak. Orang dari atas pulak cakap lagi 10 minit nak sampai dah. Psiko sangat tau. Tapi itulah yang bagi semangat kat aku, kalau asyik duduk jer sampai bila pun tak sampai, lemau nauuu.



Alhamdulillah, yeah kita dah sampai di puncak gunung! Lebih kurang pukul 10.30 pagi dah ada di puncak. Ya Allah, seronok sangat dapat tengok pemandangan dari atas. Siap boleh goyang kaki uolls! Anginnya yang sejuk, tak terasa sungguh panas mentari yang menyengat ( kenapa ayat puitis ni? )

Of muka selekeh & kasut sape entah. Tengah angkat takbir ke ape ni? 

Makkkkk, adik ada kat atas ni !!!!!! 
(adik laa sangat)


The best part is i can eat nasi lemak at the very peak mountain with a nice view. 

Tangga dia sangat menyeramkan. Bergoyang-goyang pulak. Kus semangat. Waktu naik tak rasa pape. Masa nak turun tu cuak giler, salah langkah habis kau. Ada 3 tangga curam macam ni sebelum nak naik ke puncak. 

Dah puas duduk kat atas, tiba masa untuk turun pulak. Kitorang mula turun pukul 12.30 tengah hari. Nurul cakap nak senang, turun sambil berlari. I was wondering macam mana nak lari kat batu-batu & bukit macam tu? Of course ada teknik dia. 20 minit pertama jer aku mampu berlari. Pastu kaki dah tak larat. Kalau dulu masa kerja farmasi, kaki rasa nak tercabut. Tapi yang ni rasa macam kaki dah tercabut pun. 

Aku tak boleh nak berdiri lama sebab kaki dah menggigil. Nurul pulak dah jauh tinggalkan aku. Keseoranganlah aku waktu turun tu. Disebabkan kaki dah tak kuat sangat, aku turun sambil duduk. Masa ni sakit apa dah tak kisah, yang penting nak cepat sampai.

Pukul 1.30 baru nak sampai bawah, Nurul cakap dia pukul 1.00 dah sampai dah. Muka betul-betul baru sampai kaki gunung. Tengok tangan dah luka. Mungkin sebab berpaut kat pohon yang berduri. Bukak kasut, tapak kaki dah melecet sebab kasut tak sesuai. Stoking pulak berdarah. Ok la ni. Baru adventure wehh! Kena air bila nak mandi sakit. Nak solat pun sakit. Esok tu bangun tidur, sakit satu badan. Hohoho

Apa-apa pun aku rasa puas sangat3. Terima kasih Nurul =)

And guess what? Lepas kitorang hiking, terus pergi tengok wayang (setelah bersihkan diri & makan). Badan sakit pun tak kisah dah...yang penting wayang. hahaha.


Sayalah gadis melayu terakhir. hihi.
*senyum sopan sambil tutup mulut*


Monday, 5 January 2015

Bunga

Assalamualaikum

Ada satu waktu aku rasa kehidupan aku sangat bosan. Bangun tidur-pergikelas-balikkelas-tidur. Keluar 8 pagi balik 5 petang (eh macam orang bekerja pulak). Duduk dalam bilik pun study-tidur-study-tidur ( selalunya study 1 jam, 3 jam lagi tidur, haaaaahh ). 

Bila penat balik dari kelas / lab, tentulah aku nak suasana bilik aku kemas & ceria. So that, berkuranglah sikit rasa penat tu. Ini kalau balik tengok rumah tunggang-langgang bertambah pening kepala jadinya. Bakal mak mertua kalau tengok pun terus cancel nak ambil jadi menantu tahu?


Jadi untuk mewujudkan suasana yang lain sedikit, aku telah meletakkan bunga dalam bilik aku. Setiap hari bangun dari tidur aku akan melihat pemandangan tingkap kelihatan lebih berseri-seri dengan kehadiran bunga-bungaan ini. Bila pulang ke bilik dan tengok bunga yang sedang mekar & berwarna-warni, sejuk mata mata memandang. Rasa tenang jer.

Bila bunga yang lama sudah layu, aku akan gantikan dengan bunga yang lain pula. Contohnya, aku gantikan dengan bunga yang dapat masa konvo itu hari. Sampai satu ketika aku akan rasa sedih, sedih bila bunga itu mati. Penat aku cakap setiap hari :

"Bunga janganlah mati, nanti kite sedih. Nanti kalau nak study mesti rasa nak tido jee kalau awak takde"

Namun aku terpaksa buang juga bunga itu :( Nak buat cemana kat area sini tak jumpa mana-mana kedai yang jual bunga hidup + tanah + pasu. Sekarang tingkap aku hanya kelihatan bangunan-bangunan sahaja. Sampailah pada satu senja, aku terlihat pemandangan dari tingkap itu yang sungguh indah.

Subhanallah, langit dia...Sebenarnya pemandangan dari kampus aku cantik-cantik. Waktu pagi selalu berkabus. Ada satu pagi aku terbangun dan sangat terperanjat! Yela biasa akan nampak bangunan ni dari arah tingkap. Tapi pagi tu, aku nampak putih jer, takut pun ada. Adakah dunia sudah tiba ke 'penghabisannya'? Aku bangun dan tengok rupa-rupanya ia hanyalah kabus yang tebal. 


Terus rasa insaf pagi tu...


Dan alhamdulillah kita masih dapat bertemu pada tahun 2015  =)