Wednesday, 27 December 2017

Hidup ini...

Assalamualaikum

26/12/2017
3.47 am

Hai, aku sebenarnya dah lama nak membebel kat blog ini. Ok aku ada satu confession nak bagitahu. Aku ada banyakkkk benda nak share kat blog. Banyak benda tu bukan pasal hiking, pasal jenjalan ke apa. Tapi benda yang aku ter-fikir, ter-rasa, ter-detik, ter-harap dalam hidup ini. Wow dalam HIDUP ya tuan-tuan dan puan-puan. Serious pula bunyi nya.

Well, tahun depan umur dah mencecah 25 tahun. Umur yang aku tak sabar-sabar nak 'jumpa' sewaktu sekolah dulu. Entah apa yang seronok entah. Dulu zaman sekolah, di usia 25, aku ada 'impian' untuk .... Tak tahulah boleh ke tak dapat 'impian' tu. Kalau tak dapat, jadi angan-angan je kot. Sekarang, bila dah tiba usia yang diidamkan, i feel nothing. Apa yang aku rasa; 'seronoknyaaa, dah besar! Tak sabar nak umur 20++', itu semua tidak seperti yang aku impikan. Wow IMPI pula ya tuan-tuan dan puan-puan.

Kurang dari seminggu lagi kita akan menginjak ke tahun 2018. To be honest, i learnt a lot in 2017. Orang kata pengalaman itu adalah guru yang paling bermakna. Yup. 2017 aku menyedari dunia ini amat menyeramkan. Manusia di abad ini amat menyeramkan juga. Di usia ini (20++) jugalah kita jumpa pelbagai jenis manusia. Masa ini baru kau tahu seronok ke tak rasa dewasa itu.

Sampai satu tahap aku rasa nak bawa diri. Bukan bawa ke mana. Cuma rasa nak bersendirian; dari kawan-kawan, dari alam maya, dari sesiapa yang aku kenal. Kecuali family. Because i cant live without them, (ily family!). 

Aku tak tahulah kenapa, tapi sekarang aku malas gila nak buka phone. Kalau bateri phone tinggal 5% rasa macam tak kuasa nak charge. Biar je dia mati sendiri, esok tu kalau rasa nak charge baru charge. Ada tu rasa tak nak bersosial. Rasa malasnyaaa bila ada orang whatsapp. Sampaikan lecturer aku whatsapp aku tapi aku tak reply pastu kena Block sebab tak reply (cry inside). Haaa, sampai macam tu sekali. Aku rasa teruk betul diri aku.

Baru-baru ni aku ada jumpa kawan-kawan sekolah. Masing-masing dah bekerja. Semua cerita stress nya kerja. Nak jadi student semula. Hahaha. Aku yang student ni pulak nak cepat habis belajar, nak kerja. Manusia, mana pernah bersyukur. Takdelah, memang best jadi student. Tiba-tiba kelas cancel, dapat cuti. Kalau dah kerja takdenya tetiba bos cakap 'harini kerja cancel, takyah pergi kerja'. Waktu student ni lah kalau bangun pagi tu rasa malassssnya nak pergi kelas, boleh je ponteng. Esok dah kerja takdenya boleh ponteng sesuka hati. Bila jadi student ni juga ramai kawan, nak buat apa-apa, ada geng. Dah kerja susah sikit nak buat benda gila dengan kawan.

Berbalik kepada kawan sekolah tadi, dia cerita macam hidup dia sama je hari-hari. Pergi kerja balik kerja. Sedar-sedar dah weekend. Kadang-kadang balik kerja awal, pergi tengok wayang. Sorang-sorang. Budak kat wayang tu pun gelakkan dia. Bos kat tempat kerja tak appreciate kerja dia. Penat. Rasa hidup ini takda makna. 

Aku rasa macam setiap orang kan ada satu tahap dalam hidup dia memang akan rasa macam ni. Sebab aku pernah rasa apa yang dia rasa jugak HAHAHA. 

Tapi macam mana aku nasihat diri aku. Aku ada Allah, aku ada mak ayah. Aku nak balas jasa mereka. Aku dapat semangat dari family aku. Mesti parents kita sedih bila tengok anak dorang tak bersemangat, sedih. At least aku buat sesuatu itu untuk mak ayah. Kalau mereka tiada nanti tak tahu lah apa jadi kat aku nanti...

Pastu bila je rasa tak laratnya nak hidup di muka bumi ini, mengadulah kat Allah. Nak nangis puas-puas, nangis, cakap, cerita dengan Allah. Baca quran. Aku pernah rasa penat sangat nak hidup dah, rasa macam dah nak berhenti belajar. Taknak buat apa. Stress gila. Terus aku mengadu kat Allah dan buka quran. Baca tafsir al-Quran, Dia jawab apa yang aku doa tadi tu. Allahu, makin deras air mata aku.


Ingat, walau apa pun jadi, Allah sentiasa ada untuk kita :)



p/s: aku rasa penulisan ni macam tak berapa nak sampai hmmm, kena tulis blog selalu nih #azam2018



Monday, 18 December 2017

Bukit Gasing, Petaling Jaya

Assalamualaikum

Hai, sejak akhir-akhir ni rasa momentum nak ber-exercise semakin rancak! Pada masa yang sama i jenis makan banyak tapi badan susah nak naik (terima kasih mak bagi genetik macam ni kat kami). Selalunya lepas exercise / jogging / hiking i akan balance balik lemak (ada lemak ke tina) yang dah terbakar dengan makan puas-puas HAHAHA. 


So, disebabkan final year, jadual tak pack sangat, banyak kelas cancel last minute T_T, i ajak member pergi Bukit Gasing kat Petaling Jaya. Daripada ramai member i ajak, last-last azam sorang je yang ON. So pergilah kami berdua ke sana.


Bukit Gasing teletak kat kawasan bandar. Jalan masuk ke sini kena lalu kawasan perumahan, kita takkan perasan pun ada hutan kat tengah-tengah bandar ni.


Hai, apa happy sangat tu tina hoi! Sebenarnya kawan aku ada yang dah pergi sini. Dorang cakap trail kat sini senang je. Aku ok jelah. Tak kisahlah susah atau senang, janji dapat masuk hutan, dapat tengok, pokok hijau, udara segar, bunyi burung.


Kat bukit ada banyak laluan, tapi takde penanda kat setiap laluan. Mula-mula aku dengan azam jalan jer, tak tau kitorang menuju ke mana. Tapi jalan tu agak mendaki jugak, laluan akar-akar kayu. Celah mana kawan aku cakap senang je Buking Gasing ni? Pastu ada uncle ni ajak kitorang jon dia sekali bila dia tanya kami tahu tak laluan sana? Rupa-rupanya uncle tu pun bawak laluan mendaki jugak. Pancit jugaklah hmmm.

Memang pancit la citer dia. Tengok lah tu duduk macam terkangkang. Kaki aku lenguh nak mendaki akar-akar kayu kat situ. Pacak jugaklah laluan yang kitorang lalu tu.


Kat sini jugak ada laluan kuil / candi. Teringin jugak nak lalu situ. Tapi uncle tu bawak laluan lain. Bagi aku Bukit Gasing best lah, Kalau rindu nak hiking, pergi sini je pun dah cukup, takyah apply permit, area Selangor, hutan dia cantik, dan trek dia boleh lah (kena pandai cari trek yang ok).


Selain itu, highlight bukit ini adalah jambatan gantung. Jambatan ni ada kat tengah-tengah hutan selepas hiking dalam 45 minit. Oh ye, aku naik + turun dalam 2 jam. Sebab uncle tu bawak kitorang lalu mana entah, sekali rehat boeh tahan lama gak lah. Pastu aku pun tak tahu, mana satu puncak dia yang betul-betul, sebab takde penanda / menara pun. Atau aku yang tak lalu situ. Entahlah. Patutnya tak sampai sejam je dah sampai.

Muka aku berpeluh & selekeh!.


Suka view kat sini!





Okay, till then!!! Bye 2017!!!!!!!!!!!

Monday, 4 December 2017

Gunung Angsi 2017

Assalamualaikum

Gunung Angsi merupakan gunung dalam wishlist aku yang wajib naik. Sebenarnya tak plan nak hiking. Malam tu pukul 10 malam tetiba rasa macam nak masuk hutan, esok paginya aku bangun subuh, terus gerak ke Gunung Angsi. Senang kan. 

Okay sebenarnya aku frust sebab tak boleh join RUNNING event sebab lambat bayar yuran penyertaan. Tu yang nak balas dendam terus pergi HIKING esoknya tu. Kebetulan, aku perasan ada member baru naik gunung angsi, so itu telah menambah keyakinan aku untuk pergi sana. Sebelum ni ada member aku pergi, gunung tu tutup. Tapi sekarang dah dibuka kembali.

Untuk sampai ke sini, kalau dari selatan, lalu highway exit Seremban / Kuala Pilah. Kalau dari KL atau utara aku tak sure. Laluan naik Angsi ada dua; melalui Ulu Bendul & Bukit Putus. Ulu Bendul trek dia lebih panjang, dalam 7 km. Kalau dari Bukit Putus, lebih kurang 4 km untuk sampai ke puncak.


Aku naik melalui Bukit Putus. Punyalah tercari-cari Bukit Putus ni. Ada jumpa satu jalan Bukit Putus tapi macam terbiar je, sunyi, daun-daun kering atas jalan macam tak pernah orang lalu. Aku pusing balik kereta. Try lalu jalan lain, macam dah menghala ke Kuala Pilah, tapi jalan jelahhh. Dah berapa kali pusing , tak jumpa, sesat. Lepas lalu laluan Kuala Pilah, ada jumpa lagi satu Lorong Bukit Putus. Haaa, jalan dari sini baru betul, cepat je jumpa laluan gunung angsi. Aku rasa jalan yang mula-mula aku jumpa tadi dia akan tembus kat sini, tapi scary sikit lah kalau nak lalu situ.

Starting nak naik Angsi agak 'pacak' sikit. Banyak akar-akar kayu kena panjat. Laluan pun kena memanjat, bukan laluan mendatar. Ada lah dalam 30 minit kena memanjat sedikit. Sebaiknya makan makanan ringan sebelum nak panjat gunung. Jangan terlalu banyak, jangan terlalu sedikit. Cukup untuk dapatkan tenaga untuk mendaki.


Setelah hampir 30 minit mendaki, akan jumpa pondok ni. Laluan selepas pondok ni agak mendatar. So, kurang sikit rasa tercungap tu haha.

Yang bagusnya, di sepanjang laluan mendaki dan menurun ada penanda 'arrow'. Tapi tak tulis pun lagi berapa meter. Cuma waktu dah nak sampai puncak ada penanda lagi berapa minit nak sampai. Yang aku geram tu, dia tulis lagi 6 minit nak sampai puncak, Tapi laluan nak start nak pacak. Aku rasa macam lama giler nak sampai peak angsi. 6 minit apa, macam 60 minit aku rasa waktu tu. LOL!

 Finally, selepas 1 jam 50 minit, sampai juga di Puncak Gunung Angsi!

 Ada kawan aku nak naik Angsi, tapi waktu diorang sampai, gunung ni tutup sempena ekspedisi ni.



Aku naik hari Khamis, tapi boleh tahan jugak ramai. Waktu nak tulis nama, nampak ada dalam 30 orang. Oh ya, nak naik ni kena bayar rm 5. Ada pak cik jaga kat kaki gunung. Dia pun ada tinggalkan no telefon dia kat kitorang, in case kalau jadi apa-apa kat dalam hutan, tahu lah nak contact siapa nanti.


My partner in crime! Kali ini hiking dengan adik aku pulak!




Yayyyy, saya dah tawan Angsi!!!